CV Citra Harapan Jaya – Pengelasan gas merupakan proses penyambungan logam yang menggunakan gas sebagai bahan bakar, prosesnya menggunakan gas untuk menimbulkan nyala api dan sebagai sumber panas yang dapat mencairkan logam induk dan logam pengisi. Pada topik ini kita akan membahas dua jenis gas yang umum digunakan, yaitu Gas Argon (Ar) dan Karbon dioksida (CO2).

Argon dan Karbon Dioksida

Argon dan karbondioksida adalah gas inert, yang artinya memiliki tingkat reaktivitas yang sangat rendah bila digabungkan dengan zat lain. Mereka bertindak sebagai gas pelindung yang mencegah lasan dari oksidasi yang akan menyebabkan kotoran.

Tanpa gas inert atau penggunaan lapisan fluks pada elektroda, penampilan las, kekuatan dan kinerja keseluruhan akan menjadi kurang baik. Sekarang kita akan membahas mengenai penggunaan gas argon dan karbon dioksida pada proses las. (Mesin Las Rumahan Terbaik)

Argon (Ar)

Gas argon digunakan dalam banyak proses pengelasan oleh tukang las profesional, dan merupakan gas inert yang mulia. Argon tidak akan bereaksi dengan sebagian besar zat lain (meskipun pada suhu yang sangat tinggi). Gas ini merupakan gas paling banyak ke-3 di Bumi sehingga merupakan pilihan yang sangat murah untuk digunakan (di Amerika).

Fungsi gas las argon biasanya digunakan untuk melindungi, khususnya untuk mencegah kontaminan di udara. Fungsi ini berguna pada tahap-tahap pengelasan primer atau dapat digunakan untuk membersihkan bagian bawah sambungan. Gas ini adalah pilihan yang cocok untuk gas pengelasan MIG dan pilihan nomor satu untuk pengelasan TIG.

Selain digunakan sebagai gas pelindung saat pengerjaan baja tahan karat dan aluminium, gas argon juga dapat digunakan untuk baja karbon biasa, karena dapat menjaga stabilitas busur dan transfer logam yang lebih konstan dari elektroda ke kolam las dibandingkan dengan karbon dioksida (CO2). (5 Tips Memilih Mesin Las Listrik)

Mesin TIG Terbaik

Argon Sebagai Gas Pelindung?

Istilah ‘gas pelindung’ biasanya ditujukan untuk mengacu pada Gas Argon, karena memberikan manfaat yang besar kepada siapapun yang bekerja pada industri pengelasan. Gas pelindung merupakan jenis klasifikasi yang ditujukan kepada gas inert atau semi inert, gas ini melindungi logam dari reaksi apapun yang terjadi di atmosfer. Gas pelindung penting untuk membantu tukang las melindung materi logam yang sedang mereka kerjakan, sehingga tukang las dapat bekerja tanpa khawatir.

Meskipun Argon sangat penting sebagai pelindung saat bekerja dengan logam, argon bukan satu-satunya komponen yang dapat digunakan seseorang saat mengelas. Helium juga merupakan sesuatu yang cenderung digunakan tukang las karena cara kerjanya mirip dengan Argon dan dapat memberikan hasil yang lebih baik. (Pengelasan TIV vs. MIG)

Oksigen juga kadang-kadang digunakan sebagai pilihan saat bekerja dengan logam karena kestabilan yang ditawarkannya. Ada juga beberapa contoh dimana Argon digunakan bersama dengan Oksigen untuk memberikan hasil yang lebih baik.Mesin Las

Apakah Argon Berbahaya?

Saat menggunakan gas apa pun, perhatikan tindakan pencegahan apa yang perlu diambil dan apa yang perlu dilakukan untuk memastikan penggunaan yang paling aman. Sebagian besar gas Argon relatif aman. Gas ini tidak mudah terbakar dan juga tidak mengeluarkan racun, oleh karena itu dapat digunakan oleh tukang las secara teratur. Ini juga berarti bahwa gas Argon tidak akan terbakar saat terkena panas, nyala api, atau percikan api.

Salah satu bahaya terbesar yang muncul saat menggunakan gas Argon adalah meningkatnya jumlah gas ini di udara saat digunakan. Gas argon tiga puluh delapan persen lebih padat dari udara. Ini berarti bahwa saat menggunakan gas ini, atmosfer di sekitar mungkin memiliki jumlah Argon yang lebih tinggi daripada udara yang dibutuhkan untuk bernapas. (Hot Start, Arc Force, dan Anti Stick pada las TIG)

Itulah mengapa disarankan untuk menggunakan gas di luar ruangan atau di area dengan banyak ventilasi. Ada batasan jumlah Argon yang dapat dimasukkan ke dalam tangki terkompresi. Umumnya, jumlah dalam satu tangki cukup aman untuk digunakan dan tidak akan menyebabkan kelebihan jumlah yang ada di atmosfer sekitar.

Alasan Argon Digunakan Untuk Las

Tukang las menggunakan Argon karena Argon umumnya digunakan sebagai bahan pelindung untuk melindungi tukang las dari suhu yang sangat tinggi dan seringkali melebihi 5.000 derajat. Suhu tinggi diperlukan agar logam meleleh sehingga dapat dengan mudah dilas dan dibentuk sesuai dengan bentuk yang diinginkan. (Bahaya Genset Untuk Mesin Las). (Bahas Lengkap Elektroda dan Filler Las)

Peran Argon saat seorang profesional melakukan proses pengelasan dan mengekspos logam dengan suhu tinggi adalah untuk melindungi logam yang sedang meleleh. Ketika logam bertemu dengan suhu tinggi, mereka dapat bereaksi terhadap beberapa gas di udara sekitarnya. Panas dapat bereaksi dengan beberapa gas seperti Nitrogen, Oksigen, dan Hidrogen sehingga dapat menyebabkan hasil yang tidak diinginkan. Gas argon cocok diterapkan pada logam, karena tidak bereaksi dengan komponen lainnya di udara.

Meskipun Argon secara luas dianggap sebagai salah satu gas pelindung terbaik di udara, Argon juga dianggap bermanfaat untuk menjaga stabilitas busur. Saat bekerja dengan logam apa pun, argon membuat pengelasan memiliki penetrasi las yang baik dan penampilan yang lebih baik. Itulah mengapa gas argon dianggap menguntungkan.

Argon merupakan salah satu gas terpenting yang sering digunakan tukang las karena argon tidak berwarna dan tidak berbau. Gas ini juga tidak mudah terbakar dan sama sekali tidak beracun, itulah sebabnya gas ini dapat digunakan dalam skala besar. (Perbedaan Las MMA, TIG, dan MIG)

Argon adalah jenis gas yang sangat bermanfaat untuk tujuan pengelasan, tetapi hanya sedikit yang mengetahui alasan mengapa kebanyakan orang menggunakan gas ini.

Mesin MIG Terbaik

Jenis Gas Argon Apa yang Digunakan Tukang Las?

Setiap tukang las menggunakan kepadatan dan kemurnian yang berbeda untuk setiap pekerjaan. Umumnya, tukang las yang bekerja dengan berbagai logam dan paduan dalam satu waktu menggunakan 99,996% Argon Murni. Ini adalah salah satu standar yang paling umum digunakan untuk gas dan juga salah satu Argon yang paling efisien yang dapat digunakan oleh tukang las.

Beberapa tukang las juga menggunakan campuran CO2 dan Argon. Campuran ini memberikan hasil yang jauh lebih efisien dibandingkan dengan gas Argon murni tetapi merupakan opsi yang lebih murah dan cocok digunakan oleh tukang las.

Agon paling murni sama sekali tidak meninggalkan jejak senyawa atau elemen lain. Tetapi argon ini mahal dan kinerjanya tidak terlalu berbeda dibandingkan dengan jenis kombinasi Argon lainnya, itulah mengapa argon murni jarang digunakan oleh tukang las. (Fungsi 2T dan 4T Mesin Las MIG dan TIG)

Berapa Lama Penggunaan Tank Argon?

Argon sangat penting untuk tukang las dan merupakan sesuatu yang mereka butuhkan secara teratur. Waktu bertahannya tangki Argon sebagian besar bergantung pada tangki Argon yang digunakan, komposisi tangki, dan penggunaan keseluruhan yang dilakukan oleh satu orang. Salah satu hal pertama yang mempengaruhi periode bertahan Argon adalah ukuran tangki.

Tangki Argon tersedia dalam berbagai ukuran, dan Argon yang digunakan yang keluar dari tangki dapat menentukan berapa lama tangki akan habis. Pengaturan tekanan dan aliran tangki juga dapat memengaruhi berapa lama tangki tersebut bertahan.

Ukuran tangki yang paling umum digunakan tukang las saat melakukan tugasnya berkisar antara 30 hingga 40 SCF. Seorang tukang las yang menggunakan tangki ini secara teratur akan mendapatkan cukup Argon untuk sekitar tiga hingga enam bulan. (Pilihan Gas Untuk Plasma Cutting)

Penggunakan Regulator Argon?

Saat beroperasi dengan Argon apapun, tukang las menggunakan sesuatu yang dikenal sebagai regulator Argon. Ini penting bagi mereka yang menggunakan Argon secara teratur dalam proses pengelasan mereka. Setiap tukang las yang baik akan merekomendasikan penggunaan ini karena efisiensi dan kemudahan yang dibawanya.

Salah satu alasan terbesar mengapa regulator Argon dianggap perlu adalah karena membantu mengatur aliran keluar Argon dari tangki. Ini juga memungkinkan tukang las mendapatkan pasokan Argon yang lebih konsisten. (Perbedaan Las AC dan DC)

Daesung MIG 140 A

Tekanan Untuk Pengelasan Argon?

Kebanyakan tangki Argon bekerja dengan baik jika disetel ke 10 PSL. Ini juga salah satu standar yang lebih umum digunakan di antara mereka yang ingin mengoperasikan mesin mereka secara efisien. Tukang las umumnya menyesuaikan tekanan tangki sesuai dengan kebutuhan mereka masing-masing dan logam tempat mereka bekerja.

Kemudahan dalam penyesuaian tekanan ini merupakan kelebihan dari argon. Ini juga memungkinkan mereka untuk menyesuaikan pembuangan Argon sesuai dengan yang paling cocok untuk mereka, dan apa yang mereka butuhkan pada saat itu.

Karbon Dioksida (CO2)

Karbon Dioksida atau CO2 juga dikenal sebagai pilihan gas untuk pengelasan MIG yang paling populer dan keberadaannya juga sangat berlimpah di alam. Gas las CO2 merupakan gas yang murah dan mudah untuk diproduksi, sehingga biaya penggunaannya lebih murah dibandingkan dengan gas Argon. (Tutorial : Pengaturan Las MIG Sesuai Ketebalan Besi)

Karena biaya CO2 yang memang lebih rendah dibandingkan dengan Argon, maka kualitas yang didapat juga tidak sebaik argon. Pada pengelasan CO2 biasanya timbul percikan yang lebih banyak jika dibandingkan dengan pengelasan menggunakan gas Argon.

Karena itu, gas ini lebih sering digunakan dalam campuran gas lain dibandingkan dengan gas CO2 murni, terutama campuran yang paling umum adalah Argon dan CO2. Berikut alasan mengapa gas CO2 digunakan dalam mengelas khususnya untuk pengelasan MIG.

Alasan mengapa pengelasan MIG dengan gas CO2 populer?

Biaya rendah

Ya, biaya operasi yang rendah adalah alasan utama pengelasan MIG dengan CO2 langsung, juga disebut C100 (murni). Harganya lebih murah jika dibandingkan dengan campuran 75% Argon / 25% CO2 yang dikenal sebagai C25, Tetapi gas ini (C25) dianggap sebagai campuran gas serbaguna terbaik untuk pengelasan MIG pada baja ringan.

Portabilitas yang tinggi

Selain biaya yang lebih rendah dan menjadikan waktu pengelasan dua kali lipat, tangki CO2 (C100) 20 pon penuh juga lebih kecil daripada tabung C25 ukuran 80. (Mesin Las MIG Tanpa Gas / Gasless Welding)

Performa

Dalam panas pengelasan, CO2 menjadi reaktif dan memiliki lebih banyak “gigitan” daripada campuran argon. Berikut adalah keuntungan utama pengelasan MIG dengan 100% CO2:

  • Penetrasi sendi yang lebih baik. Ini membantu mesin yang lebih kecil menangani logam yang lebih tebal.
  • Mampu kecepatan pengelasan yang lebih tinggi (perjalanan senjata).
  • Tindakan pembersihan yang lebih agresif yang memotong kerak dan karat pabrik.

Apa saja yang dibutuhkan untuk pengelasan MIG dengan gas CO2?

  • Mesin Las MIG
  • Regulator
  • Tangki CO2
  • Consumables

Mesin Las Terbaik

Hasil pengelasan dengan gas CO2 100%?

  • Karakteristik busur

Sekarang kita akan membahas kelemahan utama pengelasan MIG dengan C100, yaitu kualitas busur yang buruk.

Ketika ditambahkan ke gas las Argon dalam jumlah kecil 5 sampai 25%, CO2 membantu menstabilkan busur las. Tapi menjadi kurang konduktif daripada Argon, jadi pada tingkat yang lebih tinggi busur menjadi lebih tidak menentu dengan kualitas yang kasar dan jumlah percikan meningkat. Diperlukan waktu untuk membiasakan diri, tetapi dengan kesabaran, pengalaman, dan mesin yang dapat disesuaikan sepenuhnya, Anda bisa mendapatkan hasil yang solid dan konsisten. (Kesalahan Pengelasan MMA)

  • Hasil las

Tampilan las biasanya lebih lebar dengan penetrasi yang lebih dalam. Meskipun unggul pada material yang lebih tebal, karakteristik penetrasi yang kuat ini menjadi lebih sulit untuk dikontrol saat pengelasan pada logam tipis, seperti panel bodi mobil. Anda dapat meningkatkan kecepatan tembak untuk mengurangi penetrasi, sekaligus mengurangi waktu pengelasan.


CV Citra Harapan Jaya merupakan supplier mesin las dan aksesoris terlengkap untuk memenuhi kebutuhan individu maupun industri. Pemegang lisensi resmi mesin las listrik inverter dan transformer terbaik di Indonesia CNR, Daesung, Jasic, dan Weldteco. Kami juga menjual berbagai kebutuhan industri lainnya, seperti Chain Block Manual, Chain Block Electric, dan Chemicals.

Untuk informasi lainnya mengenai perkembangan industri teknik dan dunia pengelasan kamu bisa lihat di sini. Atau klik pada logo whatsapp dibagian kanan bawah untuk berbicara dengan layanan Customer Service kami untuk mendapatkan Penawaran Terbaik.

ONE STOP SOLUTION FOR YOUR WELDING AND INDUSTRIAL NEEDS.